Lewat maghrib tadi, saya melapangkan waktu untuk membaca surah yassin. Saya berniat menghadiahkannya kepada arwah #abikusayang , tok hassan, tokwan, semua mangsa gempa di Nepal dan khusus buat penyair prolifik, Rahimidin Zahari. Saya sebetulnya terburu-buru berkejar menaiki bas menuju hospital untuk peperiksaan endround urology dan dal kalut itu saya menerima khabar duka pemergian beliau. Saya tidak pernah bertentang wajahnya dan saya tidak memiliki sebarang buku-buku tulisannya. Minggu lalu, sewaktu arwah dikejarkan ke hospital tidak sedarkan diri, dalam doa yang tidak putus, saya sedaya upaya cuba menggeledah koleksi buku-buku yang saya miliki di sini dan menemui tulisan beliau dalam buku 'Bagaimana Saya Menulis, Proses Penciptaan Cerpen' selenggaraan Prof @nisahharon dan Prof Mawar Safei.

Buku ini, sudah saya khatam akhir januari lalu ( tetapi belum sempat menurunkan review ) dan petang ini saya selak halaman yang memaparkan legasi beliau. Di situ saya ditemukan dengan kesederhanaan, kebijaksanaan dan kesungguhan. Cerpen kadang-kala menawarkan magis yang berbeza apabila diulangbaca dan keajaiban yang Rahimidin Zahari tonjolkan adalah 'brilliant' !

Mengenang kembali, dahulu saya selalu membaca namanya sebagai Rahmidin Zahari. Hinggalah satu hari, ada teman berkongsi perihal buku beliau, barulah saya menyedari namanya Rahimidin. Alhamdulillah, minima ... Di penghujung hayatnya saya bisa melafazkan namanya secara betul sebagai doa 'kasih sayang agama'. Terkilan tetap ada kerana saat saya berasakan saya mula masuk ke gelanggang sastera, ada tokoh yang sudah mula dipanggil pulang. Dikaulah anak di lautan sastera yang telah kembali ke muara pencipta. Selamat istirahat !

Ada biru antara ungu dalam hamparan balutan buku yang merindu pembaca yang mahu dan setuju untuk terus meneguk ilmu

.Ungu mengingatkan saya kepada #kakdakusayang
.Barah mengingatkan saya kepada arwah Tok Hassan yang dipanggil pulang setelah lama menderitainya
.Keduanya mengingatkan saya kepada Tuhan yang memberi dan mengambil nyawa segenap orang

#letswear purple
testicular cancer #awareness
#bukauntuktempahan

Antara nawaitu yang banyak pada isnin cuti ini adalah saya mahu 'make today count !' dengan bercuti sepuas-puasnya. Maka dengan istilah itu, saya memberi definisi 'make use every seconds of i' dan alhamdullillah saya sempat melaksanakan hampir semua tuntutan hari ini.

Antaranya menyiapkan tempahan scarf, menemani rakan berbengkel, bertemu wajah dengan saudara dan teman rapat yang datang dari daerah jiran, berkongsi cerita dengan rakan-rakan yang sudi mendengar, memenuhi hajat teman jauh yang ingin mampir ke #hotplatesara serta mendengar dan mengisi bejana hati dengan input-input berguna.

Saya jadi teringat pada pesan seorang rakan akan syarat-syarat untuk terus duduk di bawah pepohon dakwah dan tarbiah. Perlu ada sabar, pengorbanan, kesungguhan dan kelangsungan. Ya Allah, saya mahu terus dididik untuk memiliki sifat-sifat di atas !

Sungguh saya senang menerima kunjungan kalian @imanazlan11 @irfankhir @amalmahfa @asyrafkamil91 @suaidisazali dan rakan-rakan lain jika terlupa tag

Aduh, ada sesuatu yang saya terlupa lakukan ! ( study subjek medic 😕😕😕😕 )

Tiadalah ibu yang lebih baik di dunia ini melainkan ibu yang membawa anak-anaknya menuju ilahi

Penghulu segala hari ini jatuhnya tepat tanggal ulangtahun kelahiran dua insan yang sangat rapat. Antaranya #ummikusayang @naziahummi wanita besi yang bersemayam di singgahsana tertinggi dalam hidup ini.

Ya Allah, saya mahu mengenang-ngenang kebaikan ummi. Selalu menyuruh anak-anaknya menjaga tuhan di dalam kehidupan dan selalu menyeru putera-puterinya menjadi insan soleh-solehah. Saya jadi teringat pada sabda tuhan dari surah ali imran yang menggesa manusia untuk bersegera mencari rahmat tuhan serta disediakan syurga buat mereka yang bertaqwa. Lalu orang-orang bertaqwa antaranya

1. Yang menafkahkan hartanya di kala sempit dan lapang
2. Yang menahan amarah
3. Yang memaafkan segala kesalahan
4. Yang melakukan amal kebajikan
5. Yang memohon ampun setelah melakukan amal keji dan terlarang

Aduh, saya menduga di mana letaknya saya antara banyak golongan yang disebut itu. Tuhan, saya mahu mengirim doa yang banyak supaya keberkatan jumuah ini singgah pada diri #ummikusayang serta diri ini juga. Selamat ulangtahun ummi !

Beberapa manusia yang menjengah di ruang fikir saat perkelanaan saya ke daerah ini
. @syahmiibrahim93 @abdurrahman_auf yang menemani saya ke gerbang perpisahan semalam. Terima kasih atas titipan itu
. @hasyimi_mn lewat deru ombak dan bayu laut menyerbu ingatan saya pada pinggir mediterranean kediaman saudara
. @alghazwan225 atas perancangan kita beberapa waktu dahulu yang tidak disenangi tuhan
. Keluarga saya di tanahair @shaatibizahari dan ahli lain yang menitip doa dan pengharapan agar saya pergi dan pulang dalam kesejahteraan
. Keluarga #gengmeliput yang saya tinggalkan ketika terlalu banyak jemputan dan tugasan untuk saya selesaikan

Moga Allah selalu memberikan kemudahan dan kegembiraan kepada kalian. Saya ingin mengirim salam dari kota matrouh ini !

Off to siwa

About Me

My photo
19 year old guy moderately looking person friendly and moderate nice,talkative and like to laugh always.Is very pleased with everyone who wants to talk and to make friends with him.Quite naughty but polite,shy but cheerful.May Allah bless anyone visiting this page.InsyaAllah

jom emel saya !

initial ME 2

initial ME 2
patah tumbuh hilang berganti..thanks Allah to Cik Ha n Family
pingbox-

Bersama - Devotees
Dapatkan CuteComment di SahabatMusleem.blogspot

Visit Pewaris.Net
SahabatMusleemSahabatMusleem

ritma Ilahi

palestin dan Kita

blogger united

jom undi

Pewaris.Net's Top Blogs

komuniti PERUBATAN

kau di dalam bayanganku

aku tersenyum dalam gembiramu
kau menangis di celah kedukaanku
kala ku bermimpi di siang hari
kau hadir bila malam meniti
kita menyanyi di setiap langkah kaki
kita menyanyi pada baris alunan nurani

tapi aku tidak nampak
pada tanganmu yang bergerak
aku tidak lihat
pada senyumanmu yang tersurat
aku tidak merasa
pada jiwamu yang selalu bersama

hingga kini
aku karam dalam lautan emosiku
terpukul dengan gelombang melankoliku
di tengah arus tsunami hati
yang bergelojak tinggi
yang ku nanti kapal menyelamat
hanya aral harapan yang berselirat

ku ingin kau disampingku selalu
ku mahu mimpi kau dan aku bersatu
tapi mana mungkin impian terlaksana
belum pasti harapan menjadi nyata
bisakah gagak dan merpati
terbang sebelah menyebelah
tak mungkin berdiri sama tinggi
duduk pula sama rendah

namun hatimu bukan palsu
dan jiwaku bukan boneka baldu
disaat aku terus mimpikanmu
akan ku terus mencintaimu
akan ku selalu merinduimu
akan ku sentiasa menyayangimu
meskipun sejak dari mula ku tahu
kau hanya di dalam bayanganku

My Blog List

twittering

Followers