London Life - Day 1

Bismillahirrahmanirrahim 

Assalamualaikum wbt 

Penulis, Aizat ( sepupu ) dan Izzat ( rakan ) terpaksa bermalam di rumah Ismat ( rakan Aizat di london ) untuk malam itu selepas terlepas bas ke manchester pada jam 1 pagi setelah tiba di Heathrow 3 jam sebelumnya kerana Ismat terlewat sampai ke Heathrow untuk menghantar kami. meski agak sedih, pengalaman menyelusuri bumi London yang tidur di waktu malam tetapi hidup dengan golongan pemabuk, muda-mudi berpeleseran dan kesejukan yang sangat dan amat. Kami mengambil dua bas untuk sampai di rumah teman Ismat di Statham House dan semuanya kira-kira 2 jam setengah dan kami tiba tepat jam 4 pagi 

at Trafalgar Square at 3.00 am with shivering bone 

malam itu juga Aizat dan izzat memutuskan untuk mengambil terus bas ke Lancaster dan tidak ke manchester ( penulis sekadar menjadi pak turut sahaja ) kerana tidak cukup masa. Setelah mengusung beg penulis yang putus di atas kapal terbang, penulis mengambil masa yang agak lama untuk menjahit kembali. Ismat berpergian ke daerah lain atas urusan pengajian dan kami ditinggalkan  di rumah tersebut tanpa ada sesiapa pun yang kami kenal. Pagi itu kami tidur kembali setelah solat subuh jam 5.30 ( tetapi terlewat sejam ) setelah semalaman berjaga dan sekitar 10 pagi keluar untuk ke Victoria Coach station.

Atas unjuran Izzat, kami berjalan daripada Tollington Ways menuju ke Islington dan Highbury mengambil masa sekitar 40 minit berjalan setelah pusing-pusing sekitar Car Boot Market dan beberapa kedai di sepanjang perjalanan. Penulis berasa excited memiliki Kad Oyster sendiri ( kad pengangkutan awam ) meskipun kredit 5 pound itu habis serta-merta. Setibanya kami di Victoria, kami terus menuju ke Victoria Coach Station untuk mengesahkan tiket kami dan bersarapan secara berat di Arm Chicken sebuah kedai makan halal di tepi stesen bas. Tidak sukar sebenarnya mencari kedai makan halal di sana.


KFC bukan 'Arm Chicken' ya ~ morning where everyone went out to do work 

Menaiki bas yang bergerak tepat jam 12.30, penulis menghabiskan sekitar 6 jam untuk tidur sepanjang 7 jam perjalanan ke Lancaster ( singgah sebentar di Manchester Station tetapi tidak turun kerana tidak pasti bas berhenti berapa lama meskipun sekitar setengah jam juga berhenti ). Tiba di lancaster sekiutar jam 7 malam, penulis terkejut apabila stesennya adalah stesen Universiti lancaster. Kami bergegas menuju ke tempat sembahyang setelah ditunjukkan oleh dua orang muslim bangsa asing yang belajar di sini. 


bertemu dengan Aizuddin ( teman Aizat, pelajar Matematik tahun akhir ), makan malam di dalam kampus dan akhirnya pulang ke rumahnya untuk berehat. Penulis sangat excited menjejaki ruang solat yang mengamankan serta tandasnya yang sangat kemas dan menggamit pengguna memanfaatkannya. benarlah kadangkala tekaan orang ramai bahawa islam di tempat bukan islam terasa lebih mengislamkan. 


0 comments:

About Me

My photo
19 year old guy moderately looking person friendly and moderate nice,talkative and like to laugh always.Is very pleased with everyone who wants to talk and to make friends with him.Quite naughty but polite,shy but cheerful.May Allah bless anyone visiting this page.InsyaAllah

jom emel saya !

initial ME 2

initial ME 2
patah tumbuh hilang berganti..thanks Allah to Cik Ha n Family
pingbox-

Bersama - Devotees
Dapatkan CuteComment di SahabatMusleem.blogspot

Visit Pewaris.Net
SahabatMusleemSahabatMusleem

ritma Ilahi

palestin dan Kita

blogger united

jom undi

Pewaris.Net's Top Blogs

komuniti PERUBATAN

kau di dalam bayanganku

aku tersenyum dalam gembiramu
kau menangis di celah kedukaanku
kala ku bermimpi di siang hari
kau hadir bila malam meniti
kita menyanyi di setiap langkah kaki
kita menyanyi pada baris alunan nurani

tapi aku tidak nampak
pada tanganmu yang bergerak
aku tidak lihat
pada senyumanmu yang tersurat
aku tidak merasa
pada jiwamu yang selalu bersama

hingga kini
aku karam dalam lautan emosiku
terpukul dengan gelombang melankoliku
di tengah arus tsunami hati
yang bergelojak tinggi
yang ku nanti kapal menyelamat
hanya aral harapan yang berselirat

ku ingin kau disampingku selalu
ku mahu mimpi kau dan aku bersatu
tapi mana mungkin impian terlaksana
belum pasti harapan menjadi nyata
bisakah gagak dan merpati
terbang sebelah menyebelah
tak mungkin berdiri sama tinggi
duduk pula sama rendah

namun hatimu bukan palsu
dan jiwaku bukan boneka baldu
disaat aku terus mimpikanmu
akan ku terus mencintaimu
akan ku selalu merinduimu
akan ku sentiasa menyayangimu
meskipun sejak dari mula ku tahu
kau hanya di dalam bayanganku

My Blog List

twittering

Followers