gagak pulang ke benua

bismillahirrahmanirrahim
assalamualikum w.b.t

PC rumah mengucapkan salam, internet laju melambai-lambai minta digunakan , moga perjalanan ini Allah permudahkan dan berkahi kerana redhaNya sahaja yang kita ingini.



alhamdulillah , sudah hampir lima hari berada di rumah , menyembunyikan diri ini di teratak bahagia yang terletak di padang midin ini.Berita kepulangan cepat tersebar hingga ke SMAKL di tambah lagi dengan berita rambaut sudah makin panjang.Makin membaralah perasaan ingin berjumpa dengan adik-adik SMAKL sana... haii ...antum nie nak tengok ana ke nak tengok rambaut ana je ?? hehe

kepulangan satu kesyukuran

macam tidak percaya pun ada.Sudah habis 10 bulan penulis menempuh kehidupan di Mesir , merangkap habis tahun 1pengajian perubatan yang penulis duduki sekarang ini di sana.Terasa seperti semalam baru kaki melangkah pergi , hari ini sudah kembali semula ke tanah air.Cepat betul usia berlari meninggalkan kita biarpun kita hanya melangkah perlahan di sisinya.

kata ummi setiap kali penulis menghubungi Malaysia sewaktu berada di Mesir dahulu, 'you keep counting the days right?' .... memang ummi , memang anakandamu ini menghitung hari untuk pulang.Bahkan perkataan menghitung hari itu kerap kali didendangkan sewaktu masih di sana.Apapun hanya kesyukuran sahaja yang mampu penulis panjatkan kepada Allah atas kepergian, perjuangan dan perjalanan serta kepulangan yang sungguh mengharukan ini.Tumpah air mata di KLIA tempohari tanda gembira atas segenap nikmat yang kerap kali tidak berjaya disyukuri itu ....

kepulangan satu amanah

pulang bererti membawa amanah yang besar di pundak.Pulang dari mesir tambah-tambah lagi pulang dari Azhar , lebih dahsyat lagi sebagai pelajar yang mendapat pangkat 'Mim' lagi besarlah amanah yang Allah pikulkan.Kalau sebelum balik, penulis selalu sahaja berkata kepada teman-teman , 'takutlah pulak nak balik, takut orang expect tinggi ' ... mungkin terlalu melampau untuk menuduh begitu, terlalu melulu untuk mengtakan bgitu namun we wait and see.

kerap kali ust Musab mengingatkan penulis 'pulang ini adalah untuk meneruskan perjuangan islam yang kita kutip di sini.pastikan apinya terus menyala, pastikan panjinya terus terpelihara di samping mengutip sberapa banyak mutiara yang boleh diperolehi di tanah air ini untuk diperjuangkan pula di Sana nanti.' .Seringkali keraguan datang menyapa , mampukah diri selalu salah ini mampu untuk melakukannya , ingatlah Allah takkan membebankan manusia kecuali yang sesuai dengan kesanggupannya.

kepulangan satu peluang

kini, impian untuk pulang sudah tercapai.Ertinya pulang bukan sekadar untuk duduk di rumah dengan tv dan internet yang laju bahkan harus lebih daripada itu.Jika boleh mahu ditawan setiap buku yang wujud di rumah ini.Ingin sekali membedah segala buku yang dahulunya tidak disentuh.Jika adik TB larat untuk berjam-jam menghadap buku, insyaAllah  ... beberapa buku juga mampu untuk dibelasah.Sudah lama tidak pulang, bermacam-macam makalah yang muncul, menambahkan selera untuk membaca dan membaca.... buku karangan ustaz hasrizal, biarpun sudah lama terbit , ingin sekali ditamamkan segera...

peluang yang banyak terbuka lewat kepulangan kali ini, peluang untuk membaca, menulis, menajamkan hafazaqn, menajamkan ingatan , menajamkan pemanduan yang semakin berkarat ,bertemu sahabat-sahabat yanjg dirindui, mengaeratkan hubungan kekeluargaan dan yang paling penting peluang untuk meningkatkan ubbudiyah dan ketaqwaan diri yang semakin menurun dua tiga hari ini. Doa kalian amat penulis harapkan, siapakah penulis tanpa sahabat-sahabat yang mendoakan di sisi....

kepulangan satu harapan

jadilah kita sesorang yang mampu memebrikan sesuatu kepada orang lain. Kata ustaz Hasrizal, erti hidup pada memberi , kata Naruto pula, bila kita memikirkan seseorang itu, maka dia punya tempat di hati kita. usahlah pulang untuk menambahkan beban kepada kedua ibu bapa dan menambahkan sakit hati adik beradik tetapi pulanglah untuk menjadi tangan kepada mereka dan menjadi penyejuk mata kepada mereka. Jika kepulangan kita tidak dinanti kepergian kita puloa dibilang hari maka apakah ertinya kepada mereka kepulangan kita , lebih baik kita terus berada di sana....

harapan yang terpikul adalah harapan islam kepada Kita.Bangkit untuk membangkitkan Islam yang pernah jatuh dan gugur suatu ketika dahulu.usahlah harapan ini gugur seperti mana Islam gugur.Raihlah cita-cita dengan semangat yang membara.Moga redha dan perkenan Allah bersama kita setiap masa.

kini, Ramadhan sudah semakin hampir, moga kita tergolong dalam kalangan hamba-hambanya yang diberi peluang untuk menyertainya. Jadilah kamu, orang yang beriman, janganlah kamu menjadi orang-orang di Bulan ramadhan kerana hanya dengan Iman sahaja kamu mempu untuk mempergunakan Ramadhan itu sebaik yang mungkin....


belukar hitam di kepala itu sudah dibersihkan 

wallahua'lam

NB
-counting days for Perantau 10
-Ya Allah bantulah aku dalam urusan scholarship ku
-Kepada semua anak-anak luar negara yang pulang, semoga kepulangan kalian memberikan sesuatu kepada malaysia
-rindu kalian .. T_T

0 comments:

About Me

My photo
19 year old guy moderately looking person friendly and moderate nice,talkative and like to laugh always.Is very pleased with everyone who wants to talk and to make friends with him.Quite naughty but polite,shy but cheerful.May Allah bless anyone visiting this page.InsyaAllah

jom emel saya !

initial ME 2

initial ME 2
patah tumbuh hilang berganti..thanks Allah to Cik Ha n Family
pingbox-

Bersama - Devotees
Dapatkan CuteComment di SahabatMusleem.blogspot

Visit Pewaris.Net
SahabatMusleemSahabatMusleem

ritma Ilahi

palestin dan Kita

blogger united

jom undi

Pewaris.Net's Top Blogs

komuniti PERUBATAN

kau di dalam bayanganku

aku tersenyum dalam gembiramu
kau menangis di celah kedukaanku
kala ku bermimpi di siang hari
kau hadir bila malam meniti
kita menyanyi di setiap langkah kaki
kita menyanyi pada baris alunan nurani

tapi aku tidak nampak
pada tanganmu yang bergerak
aku tidak lihat
pada senyumanmu yang tersurat
aku tidak merasa
pada jiwamu yang selalu bersama

hingga kini
aku karam dalam lautan emosiku
terpukul dengan gelombang melankoliku
di tengah arus tsunami hati
yang bergelojak tinggi
yang ku nanti kapal menyelamat
hanya aral harapan yang berselirat

ku ingin kau disampingku selalu
ku mahu mimpi kau dan aku bersatu
tapi mana mungkin impian terlaksana
belum pasti harapan menjadi nyata
bisakah gagak dan merpati
terbang sebelah menyebelah
tak mungkin berdiri sama tinggi
duduk pula sama rendah

namun hatimu bukan palsu
dan jiwaku bukan boneka baldu
disaat aku terus mimpikanmu
akan ku terus mencintaimu
akan ku selalu merinduimu
akan ku sentiasa menyayangimu
meskipun sejak dari mula ku tahu
kau hanya di dalam bayanganku

My Blog List

twittering

Followers