home sweet home ~ perantau

bismillahirahmanirrahim
assalamualikum w.b.t.


dengan lafaz kesyukuran yang tidak terhingga penulis mulakan penulisan kali ini

alhamdulillah, sudah tamat program Perantau 10 anjuran Haluan dengan kerjasama Haluansiswa yang diadakan di Matri baru-baru ini.Alhamdulillah banyak sekali ibrah dan input-input penting yang dapat diperoleh dari sana.

perjalanan yang menyeronokkan

bersama 3 lagi teman perantau , hasyimi (iskandariah ,mesir) , Ihsan (mesir to be) dan Ali (jordan to be) serta dua orang sahibah insyirah (iskandariah,mesir) dan athiroh (jordan to be) ... kami bergerak dari stesen bas kuala Terengganu menuju jauh ke kangar.Alhamdulillah, mungkin keletihan sekali sebelum naik bas , penulis terus terlelap lewat bas mula bergerak.Tidak sempat bersembang panjang bersama Ali yang duduk di seat tepi.Alhamdulillah jam 6 pagi sampai dengan selamat di Stesen bas kangar dan selepas solat subuh , Abang Sahel (yarmouk,jordan) dan Haziq (kaherah,mesir) membawa kami ke tempat penginapan.

pagi itu, kami menginap di rumah mak angkat Ihsan.Alhamdulillah, sungguh Allah berikan kemurahan hati kepadanya membenarkan kami menginap.Segala macam lauk pauk disediakan hingga tak habis dimakan. dapat juga berkenalan bersama adik angkat Ihsan ,Fadhli yang merupakan pelajr tingkatan 3 Matri membuahkan ukhuwah yang sungguh indah.Terima kasih diucapkan kepada Mak cik Paridah for your hospitality.

malam itu kami menginap di Banglo.Tidak begitu mewah tidak begitu dhaif.... masa yang terluang dihabiskan dengan mengeratkan ikatan antara kami.kamera kesayangan tidak henti mengeluarkan flash.Senyuman sahabat-sahabat tidak lekang di bibir.Petang sebelumnya empat kami menziarahi ustaz dahlan.Awalnya ingin membantu membuat persiapan kenduri akhirnya menjadi sesi perkongsian yang sunnguh menyuburkan hati.
  
Perantau oh perantau

pagi Sabtu itu,selepas sahaja kami berpindah ke rumah tumpangan RMC , kami semua terus sahaja melangkah ke Perpustakaan Matri yang dibersihkan malam semalamnya.Bertemu dengan semua peserta Perantau yang datang daripada serata negeri dan  berlajar di serata tempat di dunia ini.Ada yang dari mesir,jordan,USA,Uk,Morocco , syiria dan sebagainya.Alhamdulillah jika dibandingkan dengan jumlah kedatangan,tahun ini lebih ramai dan lebih meriah sedikit.Kenalan ditambah,kenangan dicambah

banyak sekali perkongsian yang disampaikan.Terlalu banyak input yang ditabur dari bibir penyampai-penyampai yang menaruh amanah yang sangat tinggi kepada semua peserta.Hidup di perantauan ternyata tidak semudah lidah mengucapkan kata , tidak seindah minda membayangkan cerita.Tetap penuh ranjau berduri dan onak berliku.Andai sendirian mampukah kita terus hidup atas landsan syariat, jika masih bersama yang lain bolehkah kita istiqamah dengan jalan yang sedia ada

yang indah itu letaknya di mata namun keindahan yang hakiki lahir dari hati andai dinilai dengan mata hati. Tetap tidak mampu mengungkap dengan hanya bait-bait kalimah yang legap tertaip di skrin ini apatah lagi penaipnya sangat banyak berdosa namun ingatlah hanya hati yang hidup mampu menafsirkan bisikan bulan di malam hari dan suara mentari tika dinihari.Andai kita ditaqdirkan oleh Allah di letakkan di mana sahaja jadilah seperti sebutir benih dicampak ke laut menjadi pulau di campak ke darat mejadi gunung dilontar ke udara bertukar kejora.insyaAllah, Allah tidak pernah lupakan kita.

Ukhuwah itu indah

alhamdulillah, program perantau di adakan di matri.Sekurang-kurangnya sudah punya sebab untuk pergi ke sana.Rindukan matri, mungkin tidak mampu menandingi rindu anak-anak kelahiran matri.Selaku saudara yang paling kecil, apatah lagi hanya pernah memijakkan kaki ke sana sebanyak 5 kali sahaja , mungkin tidak pantas untuk matri menerima kunjungan penulis ini.Namun harmoni suasana yang masih lagi mengharum di perkarangan matri membuatkan penulis seperti berada di rumah sendiri.Tidak segan dan malu bahkan jika diberi peluang untuk terbang sekarang ke sana pun penulis mahu sekali.

rindu kepada teman-teman seangkatan matri, adik-adik yang sudah jauh ditinggalkan.batch yang paling dikenali pun sudah form 5, batch adik-adiknya sedikit sahaja yang dikenali namun itulah hakikat ukhuwah tidak mengenal rupa dan bangsa .andai sudah emngaku beriman maka semua orang mukmin itu adalah saudara.tegarkah menafikan ayatullah surah Al-Hujurat. Suara lantang Afdholul rahman yang menjadi imam Solat Jumaat menggamit kenangan.Permintaan penulis supaya beliau menjadi imam tercapai jua.Jazakllah sahabtku.moga Allah tetapkan kamu di mana sahaja yang DIA mahu.

kalau datang ke mesir dahulu, hanya seorang sahaja yang betul-betul penulis kenal, ustaz Mus'ab.yang lain hanayalah sekadar jaminan punya seseorang bersama-sama di perantauan.Duduk di sana penulis kenal erti ukhuwah yang sebenar.berkenalan dengan sahabat-sahabat lain hingga kini menjadi usikan utama ustaz naqib , menjadi teman berbicara sampai bergelak-ketawa bersama syafie ,taufiq dan hasyimi , menjadi junior yang perlu banyak belajar daripada Faiz, umar dan haziq serta menjadi seorang anak kecil yang perlu selalu diawasi oleh ustaz Musab, ust Ali, ustaz haris, ustaz jalal dan sebagainya.


Kita perantau , Kita daie

kata-kata abang Sahel Nordin selaku timbalan pengarah program 'Di mana ada manusia di situ ada dakwah'  maka samalah jika penulis katakan.kita perantau yang ke tempat yang insyaAllah akan ada orang jadi kita perantau maka kita adalah daie. masih teringat entry kak sinar Islami 'doktor adalah daie' .Tanggungjawab mulia yang tergalas di bahu pelajar-pelajar perubatan.Namun bukan bakal-bakal doktor semata-mata. turut terpikul di pundak seorang ustaz aptaha lagi, di bahu seorang jurutera , bahu seorang penterjemah dan bahu semua orang yang faham dan mengerti .Di bahu kita semua.

tidak semua orang mampu mengeti setiap bicara penyampai-penyampai yang berbicara dalam program ini bahkan kerap kali penulis terdengar 'berat sungguh bahan yang dibagi.ingat kita ni daie qawi' . Jika kita tidak membiasakan diri kita dengan bahan-bahan ini maka akan sukarlah untuk memupuk keseriusan dalam diri kita terhadap amanah yang Allah berikan kepada kita.jika kita tidak mahu turun serta , maka apakah kita rela Allah gantikan kita dengab golongan lain sekaligus menjadikan kita goolongan yang rugi dan tidak mendapat keistimewaan.adakah kita lupa bahawa islam itu tinggi dan tiada yang lebih tinggi daripadanya.Tidakkah kita berasa izzah dengan islam?

Allah sayang kita semua

tidak punya apa-apa lagi untuk dibicarakan.isi penyampaian insyaAllah penulis kongsikan di entry yang lain dan kepada semua peseta perantau insyaAllah ana akan emelkan database semua peserta beserta gambar yang ada dalam koleksi ana sahaja.Ingatlah bila kita berasa sangat jauh dari Allah , Allah sebenarnya tidak pernah lupa untuk melihat dan mengawasi kita setiap saat bahkan kita selalu lupa untuk mengingatinya. Allah tidak putus memberikan kita udara untuk bernafas, air untuk minum dan makanan untuk makan tetapi adakah kita menggunakan segala kenikmatan untuk meningkatkan ubbudiyah kita kepada Allah.Ingatlah Allah sayang kita semua.....

wallahua'lam

NB
-Doakan ustaz Dahlan yang dimasukkan ke ICU... Moga Allah mempermudahkan urusan beliau
-Innalillah seorang lagi sahibah Dipanggil Nya.Moga dimasukkan ke dal;am golongan yang beriman 'ukhti Nurul Izah' anak kepada Cikgu Asmah matri.
-Sya'abn sudah pergi, Ramadhan datang lagi ... inilah musim bunga kita.. musim bunga cinta
-sibuklah kamu mencari tuhan !

0 comments:

About Me

My photo
19 year old guy moderately looking person friendly and moderate nice,talkative and like to laugh always.Is very pleased with everyone who wants to talk and to make friends with him.Quite naughty but polite,shy but cheerful.May Allah bless anyone visiting this page.InsyaAllah

jom emel saya !

initial ME 2

initial ME 2
patah tumbuh hilang berganti..thanks Allah to Cik Ha n Family
pingbox-

Bersama - Devotees
Dapatkan CuteComment di SahabatMusleem.blogspot

Visit Pewaris.Net
SahabatMusleemSahabatMusleem

ritma Ilahi

palestin dan Kita

blogger united

jom undi

Pewaris.Net's Top Blogs

komuniti PERUBATAN

kau di dalam bayanganku

aku tersenyum dalam gembiramu
kau menangis di celah kedukaanku
kala ku bermimpi di siang hari
kau hadir bila malam meniti
kita menyanyi di setiap langkah kaki
kita menyanyi pada baris alunan nurani

tapi aku tidak nampak
pada tanganmu yang bergerak
aku tidak lihat
pada senyumanmu yang tersurat
aku tidak merasa
pada jiwamu yang selalu bersama

hingga kini
aku karam dalam lautan emosiku
terpukul dengan gelombang melankoliku
di tengah arus tsunami hati
yang bergelojak tinggi
yang ku nanti kapal menyelamat
hanya aral harapan yang berselirat

ku ingin kau disampingku selalu
ku mahu mimpi kau dan aku bersatu
tapi mana mungkin impian terlaksana
belum pasti harapan menjadi nyata
bisakah gagak dan merpati
terbang sebelah menyebelah
tak mungkin berdiri sama tinggi
duduk pula sama rendah

namun hatimu bukan palsu
dan jiwaku bukan boneka baldu
disaat aku terus mimpikanmu
akan ku terus mencintaimu
akan ku selalu merinduimu
akan ku sentiasa menyayangimu
meskipun sejak dari mula ku tahu
kau hanya di dalam bayanganku

My Blog List

twittering

Followers