nak ke mana ?

bismillahirrahmanirahim
assalamualaikum w.b.t.

apabila tirai tahun lalu berlabuh dan mentari tahun baru menjelma, adakah kita merasakan ia merupakan satu fenomena alamiah dan putaran biasa yang berlaku atau kita mengambil sesuatu daripada setiap detik saat yang berlalu pergi itu ?

having a sick longing towards these beautiful ladies of mine 
sampai termimpi-mimpikan mereka 

ketika quiz general pharmacology yang diadakan lewat isnin minggu lalu, penulis tercongak-congak jawapan untuk semua 20 soalan yang diberikan. Meskipun tidak mampu untuk menjawab semua soalan dengan betul dan ada beberapa jawapan penulis salah, namun bukan itu yang meberat di fikiran. Kata-kata terkahir profesor pharmacology itulah yang menyebabkan penulis terpaksa memaniskan muka setiap kali teman-teman lain bertanyakan jawapan untuk soalan-soalan tadi

'you are already a big boy. maybe 20 or older than that. You can think about what good and not for yourself. An examination is just about marks. Even it is included in the final marks, what truly matter is how you in front of Allah. The final examination in the mashyar. Just think about your attendance everyday in the lecture. So disappointing. Remember, we try to give the best for everyone of you. But only you decide whether you get the best or not.' - professor hammouda

tatkala mendengar keluhan tersebut, penulis jadi berantakan. Sudah tidak kisah pada teman lain sebenarnya ketika itu. Lebih menumpukan kepada diri sendiri. Apakah penulis tergolong dalam keluhan sinis tersebut atau tidak ?

Pintu yang luas terbuka 

kadang-kadang kita tidak nampak apa yang sudah terbentang di depan mata. Peluang untuk membaiki diri yang Allah campak pada kita ada di mana-mana bahkan itulah ruang yang paling besar dikurniakan kepada kita. Setiap saat yang dikurniakan adalah untuk meningkatkan kualiti hidup dan diri sendiri terutamanya keimanan dan ketaqwaan kepada kita. Jika urusan kehadiran ke kelas pun tidak mampu untuk dilunasi, bagaimana pula denga masuliyyah lain yang lebih besar dan berat?

'dan bersegerelah kamu kepada ampunan dari tuhanmu dan kepada syurga yang seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa' - ali-imran, 133


peluang untuk mendapat rahmat dan keampunan itu bukan hanya dikongkong pada tikar sejadah dan binaan masjid sahaja bahkan ditepi jalan pun kita mampu mendapatkannya. Berlari mengejar bas untuk sampai awal ke kuliah, mengaji sementara menunggu bas tiba dan mengulang kaji ketika menunggu di mahattah juga adalah indikator iltizam kita terhadap tugasan yang diberikan . Jika tidak mampu untuk melakukan apa yang disenaraikan, maka iltizamlah dengan berzikir ketika ke kuliah, itulah harta yang tidak mampu dimiliki oleh semua orang.

bersedia untuk peperiksaan terbesar

kali pertama mendengar istilah 'Sijil Padang Mahsyar' ketika penulis berada di tingkatan empat dahulu, membuatkan penulis terdiam. Apakah terlalu besar nilai Sijil pelajaran Malaysia jika dibandingkan dengan ujian untuk lulus kemasukan ke syurga.

Sebenarnya bukan sahaja SPM itu yang besar, bahkan PMR, UPSR dan semua peperiksaan yang kita lalui di  dunia ini adalah besar apabila kita melakukannya tidak lain tidak bukan kerana mengharapkan redha Allah. Jika kita jelas matlamat menuju Padang Mahsyar yang disebutkan tadi, maka tidak akan berlaku istilah 'exam membosankan', belajar ketika exam sahaja atau apa-apa sahaja yang menunjukkan pemisahan antara kehidupan dan kematian kita.

mungkin bukan kita untuk terlalu tergesa-gesa dalam membuat perhitungan tentang alam akan datang, namun bukankah tanggungjawab kita untuk bersedia. Kata Imam Al-Ghazali, benda yang paling dekat dengan kita adalah kematian, maka bersedia untuk menghadapai kematian adalah perkara yang paling bijaksana untuk dilaksanakan. Antara cara-cara menghilangkan karat-karat jahiliyyah adalah dengan melazimi Al-Quran dan mengingat kematian. Orang yang mumtaz kehidupannya adalah yang berusaha menghiasi kematiannya dengan husnul khatimah.


Tahun baru, tanggungjawab baru 


 era 1432 H sudah berlalu , tatkala melihat status YM , Setiausaha Agung PERUBATAN yang berbunyi '1433 H' mendetik rasa syahdu di dalam hati. Semakin dewasa rupanya kita semua dan semakin bertambah hayat kita di dunia khususnya di bumi mesir ini. Yang paling penting, Allah masih memberikan kita peluang untuk menikmati udara tahun baru ini.

apakah yang harus kita lakukan apabila sudah tergolong dalam kelompok manusia tahun baru ? memperbaharui azam? membina cita-cita? Melengkapkan azam tahun lalu yang belum tercapai ? Lakukanlah apa sahaja yang dirasakan betul. Namun apa yang ingin penulis ingatkan adalah , hayatilah kata-kata Syeikh Mustafa Masyhur yang berbunyi 'Perbaikilah diri kamu dan Serulah yang lain'. Andai kita ingin berjaya dan cemerlang, maka ingatlah kepada teman-teman kita yang lain juga.

Andai kematian sudah menjelma, dan kubur serta batu nisan kita semua berbeza, maka ketahuilah kita akan dikumpulkan di Padang mahsyar yang sama dan setiap amal perbuatan kita akan dinilai tanpa satu pun dibiarkan begitu sahaja. Andai hak orang lain belum dilunasi, maka jawablah sendiri dihadapan Ilahi.

ingat lagi pada manifesto Mantan Timbalan Presiden 2 PERUBATAN 20110/2011 "with knowledge comes responsibilities' ?

hidup, semakin indah atau tidak ?


andai soalan itu diajukan kepada penulis, jawapannya adalah RAHSIA !!!!! namun andai ditanya mengenai segala nikmat yang allah berikan dalam kehidupan , maka sudah pasti jawapannya YA!!!!!

tahun 3 semakin menakutkan 
namun janji tuhan sentiasa mendamaikan 
mata pelajaran semakin berat 
namun dengan zikrullah menjadi kuat 
suasana di mesir semakin tegang 
namun dengan muraqabatullah bertukar tenang 

apakah resepi sentiasa tersenyum riang 
jadikanlah ia ibadah yang paling senang 
sudah pasti insan lain ramai yang tertawan 
bukan kerana wajah yang rupawan 
namun akhlak islamiyah yang menyenangkan 

hidup indah jika beribadah 
maka lazimilah ia agar menjadi malakah 
hingga selamat tiba ke gerbang al-jannah 

currently following kursus bekam by HPA

wallahua'lam 

3 comments:

sinar_islami said...

Takut pada tahun 3,4,5 dan 6 tidak seberapa dengan Hari akhir kita di dunia nanti. InsyaAllah Allah sentiasa bersama mereka yang mengingatiNya. Yang penting biarlah kita grad dengan cemerlang di akhirat sana...

ps: Btw, gambar atas sekali dua dua kakak nta ye. Yang belah kanan tu mcm biasa jumpa. ex-UIA kan. Apa nama kakak ye..

saza s said...

kepada sinar islami

takut kepada tuhan tetap melebihi segalanya, cuma adakah kita benar-benar takut dalam perbuatan atau sekdar ditaip atau diuacap sahaja.

yup , dua-dua kakak ana yg sangat ana sayangi

kanan - sulung@kakak - Shafiyyah Solehah Zahari, ex-UIA - currently lecturer cfs iium pj

kiri - kedua@kakda - Syuwaida Nasuha Zahari, ex-UIA - currently teaching SRIQ n part time student UNISZA

in their hearts - keempat@ saza s- ex-UIA, currently in egypt to be more successful than them

~ Pelaut Rabbani ~ said...

Salam akhi.. Apa khabar? Moga dalam keadaan sihat selalu.

InsyaAllah nanti kita jumpa. Selamat Datang ke Jordan. Harapnya, perjalanan antum ke sini dalam keadaan baik dan diredhai. Amin. ^^

About Me

My photo
19 year old guy moderately looking person friendly and moderate nice,talkative and like to laugh always.Is very pleased with everyone who wants to talk and to make friends with him.Quite naughty but polite,shy but cheerful.May Allah bless anyone visiting this page.InsyaAllah

jom emel saya !

initial ME 2

initial ME 2
patah tumbuh hilang berganti..thanks Allah to Cik Ha n Family
pingbox-

Bersama - Devotees
Dapatkan CuteComment di SahabatMusleem.blogspot

Visit Pewaris.Net
SahabatMusleemSahabatMusleem

ritma Ilahi

palestin dan Kita

blogger united

jom undi

Pewaris.Net's Top Blogs

komuniti PERUBATAN

kau di dalam bayanganku

aku tersenyum dalam gembiramu
kau menangis di celah kedukaanku
kala ku bermimpi di siang hari
kau hadir bila malam meniti
kita menyanyi di setiap langkah kaki
kita menyanyi pada baris alunan nurani

tapi aku tidak nampak
pada tanganmu yang bergerak
aku tidak lihat
pada senyumanmu yang tersurat
aku tidak merasa
pada jiwamu yang selalu bersama

hingga kini
aku karam dalam lautan emosiku
terpukul dengan gelombang melankoliku
di tengah arus tsunami hati
yang bergelojak tinggi
yang ku nanti kapal menyelamat
hanya aral harapan yang berselirat

ku ingin kau disampingku selalu
ku mahu mimpi kau dan aku bersatu
tapi mana mungkin impian terlaksana
belum pasti harapan menjadi nyata
bisakah gagak dan merpati
terbang sebelah menyebelah
tak mungkin berdiri sama tinggi
duduk pula sama rendah

namun hatimu bukan palsu
dan jiwaku bukan boneka baldu
disaat aku terus mimpikanmu
akan ku terus mencintaimu
akan ku selalu merinduimu
akan ku sentiasa menyayangimu
meskipun sejak dari mula ku tahu
kau hanya di dalam bayanganku

My Blog List

twittering

Followers